Pastikan Kesiapan Aspal, Kemenko Marves Kunjungi Buton

0
267

TerawangNews.com, BUTON – Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) kembali berkunjung di Buton, Sulawesi Tenggara, Selasa (24/11/2020).

Kunjungan itu guna memastikan kesiapan Aspal Alam Buton untuk dipakai di ruas-ruas jalan seluruh Indonesia. Bahkan untuk diekspor ke mancanegara.

Rombongan Kemenko Marves tersebut dipimpin langsung Asisten Deputi Industri Pendukung Infrastruktur, Yudi Prabangkara didampingi Kabid Pengembangan Kawasan Industri, John Tambun, Kabid Industri Bahan Baku, Supardiono, Analis Infrastruktur, Ronald Simanungkalit, Ketua ASPABI, Dwi Putranto, Kartika Prima Abadi, Irwan Hermanto, Wika Bitumen, Sri Mulyono, dan Ari, PUPR, Madi Hermadi, Aceng Maulana dan Ilman Farid serta Sekdin SDM Prov Sultra, Ridwan Botji.

Rombongan diterima oleh Bupati Buton, La Bakry didampingi Wabup Buton, Iis Elianti, Sekda Buton, Ir La Ode Zilfar Djafar, Asisten Adminsitrasi Tata Pemerintahan dan Kesra Sekda Buton, Alimani, serta OPD terkait lingkup Pemda Buton.

Pada kunjungan itu, Asisten Deputi bersama Bupati Buton dan rombongan meninjau tambang Aspal di beberapa tempat di Kecamatan Lasalimu, utamanya di Lawele. Bukan hanya itu, Asisten Deputi juga meninjau dan melihat secara langsung Pelabuhan Nambo serta pablrik Aspal yang bakal mendukung rencana Pemerintah Pusat untuk menjadikan Aspal Buton sebagai bahan baku dalam pembangunan infrastruktur jalan di Indonesia.

Bupati Buton, La Bakry kepada awak media mengatakan, kunjungan Kemenko Marves di Kabupaten Buton adalah tindak lanjut Rakor yang dilaksanakan secara virtual antara Kemenko Marves dan 7 kementerian dan Lembaga terkait termasuk ASPABI, Pemrov Sultra dan Pemda Buton.

“Menindak lanjuti pertemuan tersebut dan pertemuan lainnya, Kemenko Marves melakukan kunjungan lapangan guna memastikan ketersediaan bahan baku untuk pembangunan dan pemeliharaan jalan di seluruh Indonesia. Sehingga nantinya kita mensubtitusi aspal minyak yang selama ini sebagian besar diimpor untuk memenuhi kebutuhan pembangunan dan pemeliharaan jalan di Indonesia,” kata Bupati Buton.

“Dari aspek kesiapan, kita sangat siap. Apalagi yang kita kedepankan adalah dimasa yang akan datang adalah penggunaaan CPMA. Jadi secara teknis, dalam pemenuhan kebutuhan Aspal untuk seluruh Indonesia, Buton sudah siap. Tinggal persoalan bahan baku untuk keluar dari Buton itu memerlukan pelabuhan yang memadai. Sehingga jika dibutuhkan 3 hingga 4 juta ton pertahun itu memerlukan kapasitas pelabuhan yang memadai. Itulah yang kita harapkan dari Pemerintah Pusat untuk membantu Pemerintah Daerah menyiapkan sarana pelabuhan. Pemda Buton sudah menyiapkan lahan seluas 150X 500 meter. Kita akan reklamasi karena dangkal. Untuk kedalaman, pelabuhan sudah sangat ideal untuk disandari kapal yang memuat Aspal dalam kapasitas besar,” lanjut Ketua DPD II Partai Golkar Buton ini.

Dalam pengelolaan Pelabuhan bongkar muat Aspal, La Bakry berharap perusahaan daerah dapat mengambil peran di dalamnya. Sehingga ketika pengangkutan Aspal nanti secara besar-besaran secara nasional maupun ekspor, Pemda Buton dapat mendapat percikan untuk menambah PAD.

Sementara itu Asisten Deputi Industri Pendukung Infrastruktur Kemenko Marves, Yudi Prabangkara, mengatakan Aspal Buton ini unik, hanya terdapat di Indonesia dan satu negara lainnya di dunia.

“Jadi ini bukan hanya kekayaan Indonesia tapi juga kekayaan dunia. Sehingga ini harus dimanfaatkan dengan baik. Selama ini kita belum memanfaatkan keberadaan Aspal Buton ini untuk pembangunan infrastruktur jalan,” katanya.

Untuk itu Yudi berjanji Menko Marves akan mendorong penuh Aspal Buton agar digunakan dalam negeri.

“Kedua memberikan nilai tambah kepada potensi alam yang ada di Indonesia khususnya di Pulau Buton ini,” ujarnya.

“Dalam rangka itu kami hadir di Buton, bersama Kementerian PUPR dan pihak terkait lainnya untuk memastikan dulu bahwa suplai Aspal Buton ini mencukupi, memadai untuk ditransformasi dijadikan bahan baku tambang menjadi bahan baku industri, yakni Aspal yang siap pakai,” lanjut Yudi.

Menurut Yudi, Cadangan Aspal Buton sangat memadai. Namun, yang perlu dipersiapkan adalah infrastuktur pendukungnya supaya hasil tambang tersebut dapat diolah dan diangkut untuk didistribusikan ke seluruh wilayah yang memerlukan Aspal.

“Nah, aspek infrastruktur dasar inilah kita sedang amati dan cermati dimana titik lemahnya dan dimana kurangnya,” imbuhnya.

Yudi bertekad, pihaknya akan mensuport dengan sepenuhnya. Karena tanpa infrastruktur, tambang yang ada di Pulau Buton tidak bisa disebar di wilayah-wilayah Indonesia lainya.

“Kita memerlukan satu infrastruktur berupa pelabuhan yang memadai. Oleh karena itu kami akan pelajari dulu apa yang dibutuhkan baik itu dari sisi lahan dan tempat penampungan sebelum diangkut. Yang tak kalah pentingnya adalah sarana pengangkutannya. Itu juga harus disiapkan dan direncanakan dengan baik. Sekali lagi tanpa infrastruktur dasar, infrastruktur pendukung kita tidak bisa menjadikan kekayaan alam, Aspal Buton berada di daerah-daerah lain,” pungkasnya.

(al) 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here