Jual Surat Swab Palsu, Oknum Petugas Bandara dan Sopir jadi Tersangka

0
483

TERAWANGNEWS.com, Tarakan – Jajaran Satreskrim Polres Tarakan, Kalimantan Timur berhasil mengamankan pelaku sindikat pemalsuan surat keterangan hasil pemeriksaan swab PCR dan surat jalan sebagai salah satu syarat perjalanan penerbangan.

Kapolres Tarakan, AKBP Fillol Praja Arthadira menjelaskan, pengungkapan kasus terjadi pada tanggal 23 Juli 2021 di Bandara Internasional Juwata Tarakan sekira pukul 05.40 WITA.

“Benar jajaran Satreskrim Polres Tarakan telah mengamankan seseorang terduga pelaku yaitu atas nama (inisial) FR (47) tertangkap tangan menyerahkan hasil pemeriksaan swab PCR dan surat jalan yang diduga palsu,” ungkap Kapolres dalam press releasenya, Minggu (25/7/2021).

Rencanya, surat keterangan hasil pemeriksaan swab PCR dan surat jalan tersebut akan diserahkan kepada tiga calon pelaku perjalanan melalui Bandara Juwata Tarakan dengan tujuan Balikpapan.

“Dari keterangan saksi serta interogasi singkat di lapangan, pelaku FR mengakui bahwa surat tersebut palsu,” katanya.

Pelaku FR merupakan calo dimana surat keterangan hasil swab PCR didapat dari pelaku inisial MA, kemudian surat jalan didapat dari pelaku inisial HR (34).

“FR ini bekerja sebagai sopir taxi dan HR merupakan salah satu oknum petugas di Bandara Juwata Tarakan,” terangnya kepada media.

Lebih lanjut, dari keterangan saksi mengatakan bahwa tidak pernah dilakukan pengambilan sampel swab secara fisik, semuanya sudah difasilitasi oleh pelaku FR.

“Satu surat keterangan hasil pemeriksaan swab PCR dipatok harga Rp1.500.000 dan satu surat jalan dipatok harga Rp150.000,” sambung Kapolres.

Dalam surat keterangan palsu tersebut dibuat mirip dengan aslinya dengan mencatut salah nama salah satu rumah sakit di Tarakan.

Dari tangan pelaku juga diamankan tiga surat hasil swab PCR palsu, surat jalan, kemudian printer, laptop, komputer, 4 stempel, handphone dan uang tunai senilai Rp7,6 juta.

Pelaku saat ini sudah ditetapkan menjadi tersangka dan ditahan di Mako Polres Tarakan. Pasal yang disangkakan kepada pelaku yakni Pasal 263 ayat (2) KUHPidana tentang pemalsuan surat atau dokumen kesehatan palsu dengan ancaman hukuman pidana penjara selama 6 tahun.

Reporter: Rizkia

Editor: La Ode Ali

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here